Sidak di RSUD Indramayu, Bupati Nina Temukan Data Obat Expired Senilai Rp1,2 Miliar

Sidak di RSUD Indramayu, Bupati Nina Temukan Data Obat Expired Senilai Rp1,2 Miliar
INDRAMAYU, (Fokuspantura.com),-  Inspeksi mendadak (Sidak) yang dilakukan Bupati Indramayu di Rumah Sakit Daerah (RSUD) Indramayu, bukan hanya menemukan dugaan pelaksanaan Protokol Kesehatan (Prokes) yang bermasalah, tetapi ia juga menemukan adanya dugaan temuan keuangan Badan Layanan Umum Daerah (BLUD) hingga meminta pihak Aparat Penegak Hukum (APH) dan Inspektorat Daerah menyelidiki dugaan temuan obat expired (kedaluarsa) senilai Rp1,2 miliar.
 
Pantauan dilapangan, Rabu,(7/4/2021), Bupati Nina Agustina, usai melihat proses loket pelayanan pendaftaran poli klinik banyak kejanggalan, ia langsung meninjau ruangan Wadir Keuangan RSUD Indramayu yang kedapatan sedang mengumpulkan petugas Warois didalam ruangan berukuran sekitar 6 x 4 meter itu. Sontak Bupati Nina berang melihat didalam ruangan tersebut tanpa mengindahkan Prokes dan langsung meminta Wadir Keuangan untuk segera menyerahkan laporan keuangan BLUD selama tiga bulan terahir serta membubarkan petugas Warois.
 
“Ini sedang ada kegiatan apa didalam ruangan, ko gak patugi Prokes,”kata Nina berang.
 
Adu argumentasipun terjadi antara Bupati Nina Agustina dan Wadir Keuangan RSUD Indramayu atas kondisi yang dilihat Politisi PDI Perjuangan tersebut. Nina mencecar beberapa pertanyaan seputar kewajiban Wadir yang belum juga menyampaikan laporan keuangan BLUD yang jauh – jauh hari dimintanya. Sontak Bupati Nina Agustina meminta ajudan untuk memanggil Inspektorat Daerah dan pihak APH guna pendampingan sebagaimana MoU yang sudah dibuat untuk pendampingan administrasi keuangan RSUD Indramayu yang diduga adanya kejanggalan dalam pengelolaan.
 
Bupati Nina Agustina juga memeriksa seluruh ruangan Bagian Kepegawaian, Keuangan dan Perencanaan. Didalam ruangan itu, ia menemukan banyak dokumen berkas – berkas di ruangan bagian Kepegawaian yang tidak tertata dengan baik, membiarkan dokumen negara tercecer di rak data serta ditemuakan adanya pegawai yang tidak menggunakan ID Card RSUD Indramayu.
 
Setelah pihak Inspektorat Daerah datang, ia kumpulkan seluruh jajaran direksi RSUD Indramayu di ruangan Dewan Pengawas, dimana diruangan tersebut, Bupati Nina tak melihat aktifitas satu orangpun anggota Dewas terlihat di ruangan itu, semakin naik pitam orang nomor satu di Indramayu ini dan mencecar banyak pertanyaan kepada Direktur RSUD Indramayu.
 
 
“Anggota Dewasnya pada kemana bu Direktur, ko pengelolaan RSUD Indramayu seperti ini, bagaimana fungsi pengawasan bisa jalan, pantesan pengaduan pelayanan di RS ini begitu banyak, pelaksanaan managemennya seperti ini,” cecar Nina kepada Direktur RSUD Indramayu.
 
Bupati Nina meminta kepada Inspektorat Daerah untuk mengevaluasi dan review ulang laporan keuangan BLUD dan  melakukan penyelidikan terhadap temuan dugaan korupsi di tubuh BLUD RSUD Indramayu selama ini.
 
“Periksa dan selidiki dokumen laporan keuangan yang selama ini dibuat direksi RSUD Indramayu, saya tidak mau kedepan ada masalah hukum,”tutur Nina kepada Kepala Inspektorat Daerah. 
 
Usai mengumpulkan para direksi di ruangan Dewan Pengawas, Bupati Nina meminta untuk menghadirkan penanggung jawab obat – obatan, mengingat dirinya menemukan adanya laporan temuan BPK terkait kerugian negara senilai Rp1,2 miliar. Bergegas Bupati Nina mengecek dan meminta data tersebut. Setelah memperoleh data temuan itu, kembali Bupati Nina mencecar pengelola obat yang sudah 11 tahun menjabat. Bupati Nina tidak mau ambil pusing dengan semua itu agar temuan obat expired harus ada yang bertanggung jawab dan lagi – lagi APH untuk segera mengusutnya.
 
“Pelayanan Kesehatan di RSUD Indramayu ini mejadi prioritas, kalau pengelolaannya seperti ini kasihan masyarakat, nanti akan kita dievaluasi semuanya, semuanya secara total terutama jajaran direksi kebawah kita evaluasi,” pungkasnya.
 
Sementara itu, Direktur dan Wadir Keuangan RSUD Indramayu terlihat pasrah dengan temuan yang baru saja dilakukan oleh Bupati Indramayu saat Sidak di beberapa ruangan dan mengaku siap untuk menerima sanksi apapun jika memang dirinya dianggap bersalah dan akan mempertanggung jawabkan semuanya.
 
"Saya sudah berusaha untuk menjadi yang terbaik dalam mengelola RSUD ini, jika ada yang lebih baik dari saya, saya pasrahkan sama pimpinan saja," ungkap Direktur RSUD Indramayu, Lisfayeni disela - sela Sidak.

Redaktur: Ihsan Mahfudz
Penulis: Ihsan Mahfudz

User Rating: 5 / 5

Star ActiveStar ActiveStar ActiveStar ActiveStar Active