5 Oleh-oleh Wajib Dibeli di Yogyakarta

FOKUSPANTURA.com - Berwisata ke Yogyakarta tak lengkap rasanya jika tak membawa buah tangan atau oleh-oleh untuk keluarga di rumah. Banyak pilihan yang tersedia, mulai dari barang unik sampai makanan khas yang beranekaragam.

Berikut KompasTravel rangkum oleh-oleh yang bisa dibawa pulang jika berkunjung ke Yogyakarta.

1. Kerajinan Perak

Ada salah satu daerah di Yogyakarta yang menghasilkan kerajinan perak dengan kualitas internasional. Daerah tersebut adalah Kotagede. Kotagede terletak sekitar 5 kilometer dari pusat kota Yogyakarta.

Kotagede sudah dikenal sebagai sentra penghasil kerajinan perak sejak zaman Kerajaan Mataram. Sampai saat ini, banyak terdapat toko-toko atau rumah pengrajin yang bisa Anda sambangi.

Beragam bentuk kerajinan bisa Anda bawa sebagai oleh-oleh, mulai dari perhiasan, hiasan dinding, hingga hiasan meja.

2. Gerabah Kasongan

Ingin membawa buah tangan yang unik dari Yogyakarta? Anda bisa coba mengunjungi Desa Kasongan yang terletak di Kabupaten Bantul, Yogyakarta. Desa Kasongan merupakan desa wisata yang cukup terkenal di Yogyakarta.

Berbagai hasil kerajinan pun bisa Anda lihat di sepanjang jalan di Desa Kasongan. Yang paling terkenal adalah produksi gerabahnya. Gerabah khas Desa Kasongan disebut-sebut mempunyai kualitas yang sangat bagus.

Terdapat banyak bentuk gerabah yang tersedia, misalnya guci, lampu hias, vas bunga, sampai aksesoris rumah tangga lainnya. Selain dapat membeli gerabah sebagai oleh-oleh, Anda juga bisa melihat proses pembentukan gerabah mulai dari tanah liat yang tak berbentuk sampai pewarnaan.

3. Salak Pondoh

Yogyakarta dianugerahi tanah yang subur. Hal ini disebabkan keberadaan Gunung Merapi yang membuat tanah menjadi subur. Dengan tanah yang subur ini, berbagai tanaman tumbuh sehat di sini, salah satunya adalah salak.

Salak khas daerah Yogyakarta bernama salak pondoh. Karakteristik dari salak ini adalah dagingnya yang mulus empuk dan rasanya yang manis.

Jika Anda berniat untuk memborong salak pondoh sebagai oleh-oleh, silakan datangi salah satu desa agrowisata di Yogyakarta tepatnya di Desa Gandung, Bangunkerto, Sleman. Di sini Anda bisa memetik bahkan memakan langsung salak pondoh dari kebunnya. Seru bukan?

4. Belalang Goreng khas Gunungkidul

Ingin membawa oleh-oleh makanan ekstrem? Maka Anda patut membawa belalang goreng khas Gunungkidul. Belalang goreng sudah menjadi makanan sehari-hari bagi masyarakat Gunungkidul, salah satu kabupaten di Yogyakarta.

Karena keunikannya, maka warga sekitar pun menjual belalang goreng ini kepada wisatawan. Biasanya penjual ini menjajakan jualannya di sepanjang Jalan Wonosari atau jalan menuju pantai-pantai di Gunungkidul.

Terdapat banyak varian rasa yang bisa Anda pilih, ada rasa original, pedas dan pedas manis. Jangan lihat bentuknya, tapi cobalah satu belalang goreng untuk disantap, setelahnya dijamin Anda akan ketagihan. Penasaran?

5. Aneka Makanan Ringan

Kalau ini sudah pasti hampir semua orang tahu dan akan membelinya untuk oleh-oleh. Ya, makana-makanan ringan khas Jogja ini sudah sangat populer, selain itu toko yang menjual makanan-makanan ringan ini pun tersebar luas di penjuru kota.

Bakpia, yanko, dan geplak merupakan contoh dari makanan ringan ini. Bakpia adalah yang paling favorit. Makanan khas Yogyakarta ini terbuat dari adonan tepung terigu berisi kacang hijau. Tak hanya kacang hijau, banyak varian rasa yang tersedia, misalnya durian, cokelat, vanilla, dan lain sebagainya.

Yanko adalah moci khas Yogyakarta. Biasanya yanko tersedia dalam satu dus berisi 30 buah.  Rasanya pun hampir sama dengan kue moci, yakni manis legit.

Satu lagi yang tak bisa dilewatkan, yakni geplak. Makanan warna-warni ini begitu mengundang untuk dibawa pulang. Geplak merupakan daging kelapa yang dimasak dengan gula, sehingga rasanya sangat manis.


Star InactiveStar InactiveStar InactiveStar InactiveStar Inactive